Penyembuhan Energi 101: Prana, Tantra, dan Reiki

By | January 29, 2021

Anda mungkin pernah menemukan istilah yang terdengar eksotis seperti “chakra”, “prana”, “aura”, dan “tantra” dalam kursus Anda membaca buku tentang spiritualitas, seks, dan penyembuhan di bagian literatur Zaman Baru di toko buku. Tapi apa informasi sebenarnya di balik kosakata eksotis ini? Cek https://loker234.com/

Apakah Semua Penyembuhan Energi Sama?

Chakra atau pusat energi adalah istilah yang digunakan dalam penyembuhan Prana, sistem penyembuhan energi Hindu kuno. “Prana” berarti energi kehidupan. “Aura” adalah terminologi lain yang ditelusuri ke penyembuhan Prana. Aura adalah tubuh non-fisik yang terdiri dari energi, yang ada bersama dengan tubuh fisik kita. Aura yang menyelimuti tubuh kita dikatakan memiliki tujuh lapisan yang berkaitan dengan aspek fisik, emosional, mental, dan spiritual individu yang dimanifestasikan oleh energi. Mempelajari warna dan ketebalan aura memberikan gambaran tentang keadaan kesehatan individu.

Enam warna dikaitkan dengan aura dan diinterpretasikan menjadi enam kepribadian. Warna-warna ini semuanya ada dalam satu individu tetapi satu atau dua lebih jelas.

  • Hijau – pencapaian yang ambisius
  • Biru – pembawa damai spiritual
  • Putih – bunglon tidak konvensional
  • Merah – aktivis
  • Oranye – komunikator kreatif
  • Violet – psikis

Meskipun Tantra secara populer dikaitkan dengan praktik khusus seks dan spiritualitas, Tantra adalah metode penyembuhan energi lainnya. Itu berasal dari kata “tan” yang artinya menyebar atau berkembang. Konsep keterhubungan adalah tema yang berulang dalam tulisan Tantra tentang seks dan spiritualitas. Sebagai metode penyembuhan, spiritualitas dan figur seks menonjol. Diasumsikan bahwa persatuan pria dan wanita dapat mencapai tingkat spiritual selama orgasme, yang menghilangkan tubuh dan pikiran dari kotoran yang terkumpul. Kotoran yang merupakan energi negatif ini pada gilirannya dapat bermanifestasi sebagai penyakit fisik.

Berbeda dengan pengobatan Prana dan Tantra yang berasal dari Hindu, Reiki berasal dari Jepang. Ini relatif lebih muda daripada penyembuhan Prana dan Tantra yang ditemukan kembali di awal 1900-an. Reiki adalah singkatan dari energi universal, energi yang dihasilkan oleh kecerdasan yang lebih tinggi. Siswa Reiki diajari cara memanfaatkan energi ini untuk menyembuhkan penyakit fisik, emosional, dan mental.

Meskipun Prana, Tantra, dan Reiki semuanya merupakan sistem penyembuhan energi, mereka berbeda dalam jenis energi yang digunakan untuk penyembuhan: energi kehidupan, energi seksual, dan energi universal.

Konsep keterhubungan pikiran, tubuh, dan jiwa; hubungan individu dengan semua makhluk hidup dan tak hidup di sekitar mereka dan dengan alam semesta; dan bagaimana energi mempengaruhi kesejahteraan fisik, emosional, dan spiritual adalah beberapa kesamaan yang menonjol dari ketiga metode penyembuhan ini.

Mengapa Orang Beralih ke Penyembuhan Energi?

Prana, Tantra, dan Reiki dianggap sebagai metode penyembuhan alternatif. Terlepas dari ketersediaan dan aksesibilitas relatif dari pengobatan modern, mengapa semakin banyak orang tertarik pada mereka? Berikut beberapa kemungkinan alasannya:

· Penyembuhan energi berhasil jika pengobatan modern gagal.

Karena beberapa alasan, baik yang dapat dijelaskan maupun yang tidak dapat dijelaskan, pengobatan medis modern gagal menyembuhkan penyakit dan kondisi pada beberapa orang atau bahkan banyak orang. Penelitian atau data mungkin tidak dapat mendukung pernyataan ini. Tetapi bagi keluarga yang sekarat serta bagi pasien yang sekarat, mereka akan mengambil risiko menggunakan metode alternatif mulai dari herbal dan organik, penyembuh iman, dukun, dan teknik penyembuhan Zaman Baru hanya untuk sembuh.

· Orang-orang menganggap pengobatan modern mengisolasi.

Perawatan medis seringkali difokuskan pada penyakit dan agen penyebabnya, yang dapat membuat pasien merasa terisolasi dan diperlakukan seperti sekadar inang penyakit. Meskipun perkembangan terbaru dalam praktik rumah sakit secara bertahap mempromosikan pengobatan holistik pasien, persepsi tersebut masih tetap ada. Tidak seperti penyembuhan energi, karena energi dan spiritualitas berhubungan erat, pasien merasa bahwa semua aspek kesehatannya diperhatikan.

· Penyembuhan energi tidak mengganggu dan alami sehingga lebih aman.

Prosedur pembedahan berulang dapat menimbulkan trauma fisik dan emosional bagi kebanyakan pasien. Ini hanyalah pilihan yang logis dan menarik bagi pasien dan keluarga untuk mencari intervensi kesehatan yang mengurangi stres. Selain itu, dengan meningkatnya popularitas agama-agama Zaman Baru, menjadi alami adalah cara yang harus ditempuh.

· Penyembuhan energi adalah cara yang baik untuk menghilangkan stres.

Meditasi adalah bagian tak terpisahkan dari metode penyembuhan energi dan ini merupakan tambahan bagi orang-orang yang sangat stres. Selain itu, peralatan canggih tidak diperlukan sehingga menjadi lebih nyaman bagi siswa dan calon siswa penyembuhan energi.

Pertarungan antara pengobatan alternatif dan pengobatan arus utama terus berlanjut karena keduanya memberikan manfaat dari pendekatan mereka. Namun dalam analisis terakhir, yang penting adalah pemulihan kesehatan yang baik

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *